Geoekonomi Tanpa Hongkong China Cuma Omong Kosong dan Terancam Jadi Macan Ompong.

Geoekonomi : Tanpa Hongkong, China Cuma Omong Kosong.. Hongkong Dikuasai China Terancam Jadi Macan Ompong.

Secara geografis Hongkong memang kecil., namun perannya jauh melebih wilayahnya sendiri.

Dalam sejarah singkatnya, yang dikutip dari BBC, Inggris merebut Pulau Hongkong pada 1842 setelah mengalahkan Cina dalam Perang Candu Pertama. Setelah Perang Candu Kedua, Beijing dipaksa menyerahkan Kowloon, kawasan di seberang Hongkong, pada 1860.

Tahun 1898, untuk menguatkan kontrol di kawasan, Inggris menyewa lahan yang sebagian besar berada di sisi utara -yang dikenal sebagai New Territories- dengan janji akan mengembalikannya kembali ke Cina dalam 99 tahun.

Hongkong berkembang dengan sangat cepat di bawah kekuasaan Inggris dengan menjadi salah satu pusat kegiatan ekonomi dan keuangan dunia.

Kemudian pada 1982, London dan Beijing memulai perundingan yang sulit mengenai prosedur dan syarat-syarat pengembalian Hongkong ke Cina.dan selesai perundingan 1997

Hongkong menerapkan sistem ekonomi dan politik yang sangat berbeda dengan Cina daratan, yang sejak 1949 berada di bawah kekuasaan Partai Komunis, satu-satunya partai yang dibolehkan berdiri di negara tersebut.

Cina setuju untuk memerintah Hongkong berdasarkan prinsip ‘satu negara, dua sistem’ di mana Hongkong akan menikmati ‘otonomi luas, kecuali untuk urusan pertahahanan dan luar negeri’ selama 50 tahun ke depan.

Hongkong menjadi Kawasan Administratif Khusus,(HKASR) yang bermakna Hongkong dibiarkan untuk memiliki sistem hukum tersendiri, sistem multipartai, dan sejumlah hak termasuk kebebasan berpendapat dan kebebasan berkumpul.

Untuk menjamin hak-hak khusus tersebut Hong Kong memiliki konstitusi mini, yang disebut Basic Law, dengan tujuan utama memilih pemimpin atau kepala eksekutif sesuai dengan ‘prosedur demokratis dan hak pilih universal’.

Namun sayangya,setelah diserahkan Inggris ke China (PKC) , maka kerap terjadi konflik yang berkepanjangan antara pemerintah setempat Hongkong dengan pemerintahan pusat di China Daratan.

Salah satunya dengan keinginan hak mematikan demokrasi di Hongkong dengan beberapa kebijakan seperti kebijakan ekstradisi warga Hongkong ke China dan yang terakhir adalah pemberlakuan UU keamanan oleh Pemerintah China.

Kepentingan China di Hongkong

Hong Kong sebelum kebijakan terakhir tentang UU Keamanan Nasional yang ingin diberlakukan baru baru ini selalu dipandang oleh China sebagai hal yang penting untuk kelangsungan hidup rezim Partai Komunitas China (PKC).

Pada bulan Februari 1949, sebelum pendirian Republik Rakyat China, Mao Zedong telah memutuskan untuk tidak merebut kembali Hongkong dan sebaliknya menyerahkannya kepada Inggris, suatu kebijakan yang kemudian secara resmi disebut oleh Zhou Enlai sebagai “perencanaan jangka panjang, pemanfaatan penuh.”

Dengan menjaga Hong Kong sebagai yurisdiksi terpisah atas nama British Hong Kong, China berhasil menghindari blokade ekonomi yang diberlakukan oleh Amerika Serikat sejak tahun 1949.

Dalam posisi demikian, China benar benar mengandalkan Hong Kong yang berfungsi sebagai saluran untuk membantu Cina memperoleh berbagai teknologi, barang ekonomi, dan mata uang asing, yang sangat berharga bagi Cina karena ia ingin sekali berkembang tetapi diisolasi oleh Komite Koordinasi Ekspor untuk Negara Komunis yang dipimpin AS..

Dengan statusnya , Hong Kong berfungsi sebagai kontributor tunggal devisa terbesar ke China (diperkirakan lebih dari 173 juta pound pada tahun 1966)

Tanpa Hongkong, patut dipertanyakan apakah PKC dapat selamat dari blokade AS dan perpecahan Sino-Soviet dari tahun 1950-an hingga 1960-an.

Peran tersembunyi Hong Kong sebagai ” Jendela China” tidak selesai sampai tahun 1972 saja, walau kemudian terjadi pemulihan hubungan China – Amerika Serikat .

Ketika Cina memulai reformasi dan keterbukaan pada akhir 1970-an, Hongkong juga telah berubah secara mengesankan dalam hal industri pakaian, program perumahan umum dan standar hidup umum.

Yang pasti, industrialisasi yang cepat ini didorong oleh ekspor tekstil, barang-barang manufaktur berbiaya rendah, dan ekspor-kembali barang ke Cina.

Selain itu, berbagai upaya telah dilakukan selama tahun 1970-an – 1980-an dengan tujuan untuk meningkatkan layanan publik, lingkungan, kesejahteraan sosial dan infrastruktur, yang pada gilirannya meletakkan dasar bagi Hongkong untuk menjadikan dirinya sebagai yang pertama dari “Empat Macan Asia” .

Karena itu, Hong Kong secara alami menjadi pintu gerbang penting bagi daratan Cina untuk menarik pengetahuan manufaktur yang relatif kompetitif, manajemen keuangan, dan investasi langsung asing ke dalam bidang ekonomi di China selatan yang dibuka untuk bisnis asing.

Ini bukan keuntungan satu arah karena Hongkong perlu mentransfer industri-industri dengan keterampilan rendah dan tenaga kerja besar-besaran ke Cina.

Di bawah formula win-win, Hongkong telah mengembangkan dirinya sebagai pusat keuangan global bersama dengan kota London dan New York, pusat regional untuk logistik dan pengangkutan, salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di Asia dan contoh pasar laissez-faire kebijakan secara global.

Secara singkat dapat dikatakan bahwa dengan menempatkan pendekatan pragmatis diatas semangat nasionalisme , Cina memberikan ruang bagi Hongkong untuk berfungsi sebagai zona penyangga geopolitik dari Perang Dingin ke periode pasca-Perang Dingin.

Alicia Garcia Herero, seorang ekonom dan akademisi Spanyol yang telah menjadi kepala ekonom untuk Asia-Pasifik di bank investasi Prancis Natixis mengungkapkan

Faktanya , Hongkong hingga kini masih menjadi Pilihan Perusahaan China Daratan berinvestasi di Lepas Pantainya

Menurut Herero , untuk mengukur relevansi Hong Kong, kita perlu bergerak melampaui PDB dan mempertimbangkan titik lemah utama untuk China daratan: yaitu ketajaman finansial Hongkong dan, khususnya, status pusat lepas pantainya.

Fondasi ekonomi kota didasarkan pada pergerakan modal bebas, sementara Cina daratan masih mempertahankan rekening modal yang relatif tertutup.

Ini berarti bahwa Hongkong dapat memfasilitasi akses daratan ke modal asing.
Itulah mengapa Hongkong menjadi rumah bagi 73% dari penawaran umum perdana perusahaan China daratan di luar negeri selama periode 2010 hingga 2018.

Bersamaan dengan itu, Hongkong telah menyumbang 60% dari penerbitan obligasi luar negeri Perusahaan China Daratan dan 26 % dari pinjaman sindikasi mereka.

Kedua , menurut Herero, Hongkong telah menjadi Firewall Keuangan China

Selain pendanaan, Hong Kong adalah batu loncatan terpenting China untuk investasi asing langsung (FDI) yang masuk dan keluar dari China Daratan.

Enam puluh empat persen dari FDI ke dalam China Daratan berasal dari Hongkong, dan antara tahun 2010 dan 2018, 65% dari FDI ke luar disalurkan melalui Hong Kong.

Bagian yang tinggi ini menunjukkan peran Hongkong sebagai mediator antara Cina dan Barat, yang disebabkan oleh kepercayaan perusahaan-perusahaan Cina dan asing dalam kerangka kerja kelembagaan Hongkong dan sumber pendanaan untuk investasinya.

Dalam kasus spesifik merger dan akuisisi, Hongkong telah memainkan peran penting, karena statusnya yang unik telah memfasilitasi akuisisi oleh perusahaan-perusahaan Cina kepada perusahaan di luar negeri.

Disamping itu , Hongkong juga telah lama menjadi pusat renminbi lepas pantai (RMB) terbesar di China, inisiatif kebijakan utama pemerintah Cina dalam mengejar pembukaan rekening modal yang terhuyung-huyung.

Selain penyelesaian RMB, Hongkong juga memiliki akses khusus ke pasar modal dan pendapatan tetap China Daratan melalui Stock and Bond

Oleh karena itu, peran Hongkong sebagai kepanjangan lengan keuangan China ke negara-negara lain di dunia ini telah membantu China dalam menjaga agar sektor keuangannya tetap terisolasi, tanpa menderita konsekuensi negatif dari isolasi semacam itu. Misalnya, terbatasnya akses ke keuangan atau sulitnya akses ke aset di negara lain di dunia. Intinya, Hong Kong telah lama menjadi firewall finansial China.

Mengapa perusahaan daratan swasta atau BUMN, banyak memilih untuk listing di Hongkong?

Tianlei Huang , analis ekonomi dari Peterson Institute mengungkapkan

Sejumlah besar investasi China daratan tidak tetap berada di Hongkong. Investasi ini dikembalikan lagi ke China daratan sebagai keuntungan dan dana, atau dikirim ke tempat lain di seluruh dunia.

Perusahaan-perusahaan China daratan mengambil jalan memutar investasi mereka melalui Hongkong untuk mengambil keuntungan dari lingkungan peraturan yang menguntungkan di wilayah itu dan layanan profesional yang tersedia.

Perusahaan-perusahaan China daratan yang berbelok melalui Hongkong termasuk kehadiran perusahaan-perusahaan milik negara (BUMN) dan terus tumbuh.

Ini disebabkan Hongkong memiliki beberapa kelebihan yang tidak ada di Cina daratan itu sendiri.

Pertama, sistem IPO berbasis registrasi, yang memungkinkan listing menjadi relatif lebih cepat dan lebih mudah daripada di daratan.

Kedua, tidak adanya kontrol modal dan paparan internasional yang lebih besar, yang memungkinkan Hongkong berfungsi sebagai titik jangkar untuk ekspansi global.

Ketiga, infrastruktur keuangan yang sehat, yang mengurangi biaya operasional.

Keempat, kerangka kerja regulasi yang efektif, yang berfokus pada transparansi dan standar minimum yang hati-hati.

Baik Shanghai maupun Shenzhen (pusat keuangan dan ekonomi China yang lain ) tidak mungkin memenangkan persaingan ini dengan Hongkong, setidaknya dalam jangka pendek.

Senada dengan Alicia Herero, Huang, dengan mengutip Hongkong Monetary Authority – bank sentral de facto setempat mengungkap bahwa Hongkong sekarang menjadi “pusat global untuk bisnis renminbi lepas pantai,” .

Kumpulan likuiditas renminbi Hongkong (kombinasi simpanan renminbi dan sertifikat simpanan renminbi), yang terbesar di luar daratan Cina, mencapai RMB634 miliar (US $ 92 miliar) pada akhir Juni 2018.

Bank Rakyat China juga telah menerbitkan uang kertas renmimbi bank sentral tanpa kendali di Hong Kong melalui Central Moneymarkets Unit (CMU) HKMA sebanyak empat kali — totalnya RMB90 miliar (US $ 13 miliar) — sejak November 2018 untuk menyesuaikan likuiditas dan menstabilkan nilai tukar di pasar renminbi lepas pantai.

Sebagai data tambahan

1.Saat ini, dari 96 BUMN sentral yang dikelola oleh Komisi Pengawasan Aset dan Administrasi Negara (SASAC) milik Dewan Negara China , tiga berkantor pusat di Hongkong (yaitu, Pedagang Cina, Sumber Daya China , dan Layanan Perjalanan China) dan 50 di antaranya memiliki setidaknya satu anak perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Hongkong (SEHK), menurut Wind Financial Information.

2.Ditambah lagi, dari sepuluh dana penawaran umum perdana (IPO) terbesar yang dihimpun oleh perusahaan-perusahaan yang baru terdaftar di Hongkong sejak 1986, sembilan adalah taipan Cina — termasuk delapan lembaga dan perusahaan keuangan milik negara Cina.

3.SEHK sekarang menjadi rumah bagi 250 perusahaan H-share Cina dan 171 perusahaan chip merah lain yang dikendalikan oleh negara China.

4.Gabungan 421 perusahaan terkait China ini memiliki total kapitalisasi pasar hampir HK $ 12 triliun (US $ 1,54 triliun), lebih dari sepertiga dari total kapitalisasi pasar SEHK sebesar HK $ 32,73 triliun (US $ 4,2 triliun) pada akhir Juni 2019, dibandingkan dengan hanya 16 persen pada saat serah terima 1997.

5.Baru-baru ini, konglomerat internet China,Alibaba, telah mengajkan daftar yang berpotensi menghasilkan hampir US $ 20 miliar bagi perusahaan segera setelah kuartal ketiga 2019.

Contoh langsung “penyelundupan” China melalui Hongkong adalah

1.kesepakatan kanal Nikaragua yang terkenal yang dijalankan oleh pengusaha China Wang Jing melalui perusahaan yang terdaftar di Hongkong bernama HK Nicaragua Canal Development Investment pada tahun 2013.

2.China bisa membeli satelit buatan AS melalui perusahaannya yang terdaftar di Hongkong bernama Asia Satellite Telecommunications dan

3.menghindari sanksi yang dijatuhkan oleh PBB saat penyelundupan minyak oleh kapal yang terdaftar di Hong Kong bernama Mercusuar Winmore ke kapal Korea Utara pada bulan Desember 2017.

4.Bahkan paspor HKSAR dan keanggotaan Hongkong yang terpisah dalam organisasi internasional telah terbukti bermanfaat bagi China untuk memperluas pengaruhnya, seperti yang ditunjukkan oleh seringnya penggunaan paspor HKSAR oleh para elit daratan China seperti kepala pejabat keuangan Huawei Meng Wanzhou (yang diketahui memegang tiga paspor HKSAR dengan nomor berbeda).

5.Status terpisah Hongkong juga secara efektif memberi China suara kedua dalam organisasi internasional, seperti yang ditunjukkan dalam pemungutan suara untuk mencabut hak penyelenggaraan Taichung untuk Asian Youth Youth Games pada Juli 2018 (China dan dua SAR-nya, Hong Kong dan Makau, semuanya mendukung agar membatalkan pertandingan itu).

6.Tidak diragukan pula bahwa Hongkong juga telah berperan sebagai pemain kunci dalam proyek “Belt and Road Initiative”, menguatkan ambisi global China.

Contoh kasus terpenting adalah setelah Amerika Serikat mulai menekan ZTE dan Huawei pada April 2018, Beijing segera mengumumkan pada Mei 2018 keputusannya untuk menjadikan Hongkong sebagai pusat inovasi nasional.

Rahasia yang dapat ditangkap dari pengumuman ini adalah rencana Beijing untuk memanfaatkan status terpisah Hongkong untuk mengimpor teknologi Barat; untuk tujuan ini, China juga mempercepat rencananya untuk memasukkan Hongkong ke dalam yurisdiksinya yang lebih langsung melalui rencana Greater Bay Area (GBA).

Menurut Rencana Pengembangan GBA China, Hongkong akan ditempatkan di bawah kepemimpinan kelompok terkemuka GBA tingkat tinggi yang diketuai oleh Wakil Perdana Menteri China Han Zheng, yang berarti bahwa otonomi wilayah itu dapat lebih “dimanfaatkan sepenuhnya” oleh Beijing.

Jelas, dalam proses mengubah Hongkong menjadi “cabang China,” maka China berusaha mengubah “isi dalam” otonomi Hongkong tanpa melanggar “kulit luar” dari model OCTS (One Country Two System) untuk menggunakan jalur resmi China.

Ini berarti bahwa “pemerintah pusat menjalankan keseluruhan yurisdiksi atas HKSAR (wilayah administrasi khusus) ,” sebagaimana diumumkan oleh Buku Putih Dewan Negara China tahun 2014.

Dengan kata lain, memang awalnya China tidak bermaksud untuk sepenuhnya menghilangkan model OCTS, tetapi bertujuan untuk melonggarkan otonomi Hongkong sehingga model OCTS dapat “dimanfaatkan sepenuhnya” untuk kepentingannya sendiri.

Kepala Eksekutif Hongkong, Carrie Lam Cheng Yuet-ngor pun pernah bersumpah bahwa HKSAR akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk menegakkan prinsip “satu negara, dua sistem”.

Latar belakang geopolitik ini menjelaskan mengapa China melakukan pendekatan yang keras untuk menekan gerakan demokrasi Hong Kong dalam beberapa tahun terakhir.

Setiap langkah menuju tingkat pemerintahan demokratis yang lebih besar akan mengganggu rencana Beijing untuk mengubah Hongkong menjadi kepanjangan tangan RRC.

Kepentingan AS di Hongkong

Kepentingan AS di Hongkong baru menonjol selama periode Perang Dingin, ketika Amerika Serikat menggantikan Inggris sebagai kekuatan geopolitik dominan di Asia.

Selama Perang Dunia II, AS awalnya berpendapat bahwa Inggris harus mengembalikan Hongkong ke China, yang saat itu berada di bawah kendali Kuomintang.

Tetapi kebangkitan “Red China” pada tahun 1949 mengubah posisinya terhadap Hongkong.

Hongkong dipandang oleh Amerika Serikat sebagai pos terdepan yang baik dalam Perang Dingin.

Dalam laporan rahasianya tahun 1960, Dewan Keamanan Nasional AS menyatakan bahwa tujuan utama Amerika Serikat adalah “pelanjutan status Hongkong sebagai pos terdepan Dunia Bebas.”

Untuk tujuan ini, AS mengadopsi pendekatan dua cabang:

Pada satu pihak AS mendukung pemerintah Hongkong Inggris untuk mengkonsolidasikan pemerintahannya dengan meningkatkan pertahanannya (memberikan pencegah strategis bersama Inggris dalam melawan serangan China) dan mendukung industrialisasi (meningkatkan kesejahteraan populasi pengungsi China).

Di sisi lain, Amerika Serikat menggunakan status British Hongkong sebagai yurisdiksi terpisah yang terletak di dekat Republik Rakyat China untuk mengejar tujuan strategisnya, seperti membangun komunitas intelijen luar negeri terbesar Amerika Serikat di Konsulat Jenderal AS di Hongkong (yang menampung cabang CIA dan atase FBI dalam skala besar) dan melakukan propaganda anti-komunis melalui Layanan Informasi AS ( untuk menarik bagi pembaca China daratan, Hongkong, Tionghoa perantauan, dan Asia).

Pada periode pasca-Perang Dingin, kesan umum adalah bahwa Hongkong bagi Amerika Serikat telah dipandang menjadi suatu nilai ekonomi .

Hongkong sekarang menjadi mitra dagang terbesar ke-19 Amerika Serikat dan pangkalan operasi bisnis utama untuk perusahaan-perusahaan AS di Asia (perusahaan-perusahaan AS menempati urutan pertama di antara perusahaan-perusahaan non-lokal, memiliki 290 kantor pusat regional dan 434 kantor regional di Hong Kong pada tahun 2018).

Namun demikian, investigasi yang mendalam akan mengungkapkan bahwa Hongkong masih memainkan peran yang cukup besar dalam mendukung kepentingan strategis AS di Asia.

Setelah penyerahan Hongkong tahun 1997 kembali ke kendali China, mengingat lokasi strategis Hong Kong, Konsulat Jenderal AS di wilayah tersebut terus melapor langsung ke Departemen Luar Negeri di Washington, alih-alih ke Kedutaan AS di Beijing.

Angkatan Laut AS masih secara teratur melakukan komunikasi ke pelabuhan Hongkong karena itu adalah “jalur terdekat dengan penempatan” kapal-kapal AS.

Pesawat militer C-17 AS secara teratur beroperasi di bandara Hong Kong untuk mengirim pasokan ke Konsulat Jenderal AS.

Yang paling menonjol, berbagai pemerintahan AS masih secara implisit memperlakukan Hongkong sebagai “pos dunia bebas,” berpegang pada harapan bahwa setelah kembali ke China, Hong Kong akan menjadi “agen perubahan” yang mendorong liberalisasi China.

Kepentingan geopolitik luas Amerika Serikat di Hongkong dilembagakan dalam Undang-Undang Kebijakan Hong Kong (USHKPA) AS 1992.

USHKPA mengakui Hongkong sebagai entitas yang tidak berdaulat yang berbeda dari China di bawah undang-undang AS (dalam hal perdagangan, investasi, imigrasi, transportasi, perjanjian, dan keanggotaan internasional, dll.) Dan menunjukkan dukungan AS untuk demokratisasi.

USHKPA juga mengamanatkan Departemen Luar Negeri AS untuk mengawasi dengan ketat keadaan otonomi Hongkong, dengan presiden yang berwenang untuk menangguhkan sebagian atau semua perlakuan yang berbeda jika dianggap “tidak cukup otonom.”

Oleh karena itu, USHKPA memberi Washington alat kebijakan untuk terlibat dalam urusan Hongkong setelah penyerahan tersebut, jika perlu.

Hongkong di Garis Depan Konflik AS vs China

Pelajaran utama yang dapat diambil dari sejarah geopolitik di atas adalah, bahwa Hongkong selalu berada di garis depan pertikaian AS vs China.

Dalam periode Perang Dingin bipolar—ketika Amerika Serikat mengadopsi containment policy (politik pembendungan) untuk mengawasi penyebaran komunisme dari Uni Soviet dan sekutunya, termasuk China, Washington memposisikan Hongkong sebagai “pos dunia bebas” di bawah kebijakan ini.

Bersamaan dengan itu, China menentang kebijakan politik pembendungan AS, dengan “sepenuhnya memanfaatkan” status Hongkong untuk melanggar blokade AS dan sekutunya

Sejak kunjungan Presiden Richard Nixon ke China pada tahun 1972, Presiden AS berikutnya dari Jimmy Carter hingga Barack Obama telah berusaha untuk “melibatkan China dengan harapan bahwa China akan menjadi lebih baik jika diintegrasikan ke dalam komunitas internasional.”

Dalam hal ini, peran Hongkong dalam Kebijakan AS berkembang menjadi beberapa bentuk agen perubahan yang membantu meliberalisasi China di bawah kebijakan keterlibatan Amerika.

Bersamaan dengan itu, China sepenuhnya menyadari upaya AS untuk mempromosikan “evolusi damai” rezim PKC dan bahwa Hongkong adalah “Kuda Troya” dari seluruh strategi AS.

Oleh karena itu, pada periode pasca-serah terima awal, China mengadopsi pendekatan defensif, berusaha mencegah “air sumur” Hongkong masuk ke dalam “air sungai” China.

Lebih dari empat dekade setelah 1972, jelas bahwa kebijakan keterlibatan AS telah gagal meliberalisasi China, dan harapan AS bahwa Hong Kong bisa menjadi agen perubahannya terbukti hanyalah fantasi.

Sebaliknya, China muncul sebagai negara adikuasa baru di bawah model “kapitalisme otoriter” yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan dalam beberapa tahun terakhir Beijing juga berusaha memperoleh kekuatan lebih jauh dengan berupaya mengubah Hongkong menjadi Kuda Troya-nya sendiri.

Sadar atas kegagalan pendekatan pemerintah AS sebelumnya yang berdampak merugikan AS sendiri, maka pemerintahan AS dibawah Trump, sejak mulai menjabat pada Januari 2017, telah mengubah arah kebijakan AS terhadap China.

AS di bawah Trump, meninggalkan pendekatan keterlibatan tradisional dalam kerangka hubungan baik atau berusaha membujuk China, tetapi sebaliknya mengeksplorasi pendekatan kompetitif, menghadapi Beijing di berbagai bidang mulai dari perdagangan, teknologi hingga intelijen dan urusan militer.

Bagaimana menilai dampak perubahan kebijakan China untuk menerapkan UU Keamanan ini ?

Bagi negara barat, bukan hanya AS, maka ini berarti lonceng kematian kehadiran mereka di Hongkong.

Perusahaan-perusahaan Barat akan kehilangan satu satunya pusat bisnis yang berorientasi Barat di wilayah China dan kepentingan bisnis mereka tidak akan lagi dilindungi dengan baik oleh yurisdiksi hukum umum gaya Inggris.

Kepentingan bisnis barat di Hongkong, yang meliputi 1.300 perusahaan dan investasi langsung senilai $ 82,5 miliar, kini berada dalam resiko diatur dan dipengaruhi China.

Terlepas dari kehadiran ekonomi, kehadiran luas Barat di Hongkong dalam hal organisasi nonpemerintah internasional (INGO), cabang-cabang media, dan operasi intelijen juga beresiko dicopot oleh Cina.

Barat, khususnya Amerika Serikat, dapat selamanya kehilangan pijakannya di China .

Untuk China sendiri, langkah ini juga membawa risiko finansial dan ekonomi yang signifikan.

Hongkong adalah “garis hidup finansial” China , berfungsi sebagai sumber modal asing terpentingnya sejak berdirinya Republik Rakyat China.

Hari-hari ini, fungsi financial Hongkong ke China menjadi lebih penting dari sebelumnya, karena perusahaan-perusahaan Cina sudah hampir diusir dari pasar modal AS dan puluhan perusahaan Cina telah dipaksa untuk merencanakan listing sekunder di Hongkong .

Oleh karena itu dorongan Cina untuk memberlakukan hukum keamanan nasional di Hongkong menurutku hanya akan membakar jembatannya sendiri ke dunia dan menambah tekanan pada ekonomi China yang rentan , yang sudah dalam keadaan resesi paling parah sejak tahun 1990-an, akibat perang dagang dan kondisi dalam negeri terkini di masa pandemic corona ini.

Yang pasti bila China memberlakukan UU Keamanan Nasionalnya maka Hongkong akan kehilangan hak istimewanya dalam perdagangan AS bisa sebagian atau seluruhnya. Dan itu artinya akhir dari Hongkong sebagai pusat keuangan dan perdagangan utama China beserta semua dampaknya .

Apa pun perhitungan yang dibuat oleh rezim Xi, faktanya adalah bahwa Cina telah memutuskan untuk menjadikan Hongkong medan perangnya dengan Barat.

Ada dua pertanyaan yang masih menggelitik di pikiranku
Pertama, Pusat Ekonomi China yang mana yang disiapkan untuk gantikan “jembatan” se strategis Hongkong ?

Yang kedua, negara mana yang tertarik untuk membuka hubungan ekonomi dengan China tanpa perlindungan hukum yang kuat dan bisa dipercaya kedua belah pihak?

Di sisi lain pendekatan keras Xi di Hongkong menunjukan dengan jelas kegagalannya untuk memberi wajah baik pada dunia ,

Kredibilitas China bisa sangat rusak jika gagal memenuhi kewajiban perjanjian sehubungan dengan Hongkong.

Ini bertolak belakang dengan citra yang ingin dibangun dengan susah payah dalam beberapa tahun terakhir bahwa China adalah kekuatan besar yang bertanggung jawab dan mampu meredam konflik tanpa senjata itu dengan pendekatan ber “keadilan sosial” , seperti yang digembar gemborkan dalam slogan Berbagi Langit nya.

Bagaimanapun rezim Xi sudah ambil keputusan. Sekarang kita tinggal menunggu seberapa jauh China bisa mengatasi reaksi negatif baik di dalam negeri maupun dunia internasional termasuk kalangan bisnis atas hasil kebijakan ini.

Yang paling mengenaskan adalah kemungkinan nasib rakyat Hongkong sendiri di masa datang. Dulu China butuh negara dan rakyat Hongkong sebagai penyelamat ekonomi China , dan Hongkong jadi salah satu Macan Asia. Setelah diserahkan Inggris dan berada di bawah kendali China, perlahan kemungkinan di masa depan Hongkong akan terancam menjadi Macan Ompong Asia. Sekian

Adi Ketu

Referensi :

https://www.bbc.com/indonesia/dunia-40441719

https://news.cgtn.com/news/2020-05-22/Lawmakers-push-for-Hong-Kong-SAR-national-security-law-QHnQnLltrq/index.html

https://www.theguardian.com/world/2020/may/22/fear-and-fighting-spirit-in-hong-kong-as-china-rams-through-security-law
https://www.bbc.com/news/world-asia-china-52762291

https://www.piie.com/blogs/china-economic-watch/why-china-still-needs-hong-kong

https://theconversation.com/china-is-taking-a-risk-by-getting-tough-on-hong-kong-now-the-us-must-decide-how-to-respond

https://thediplomat.com/2019/05/hong-kong-and-the-us-china-new-cold-war/

https://thediplomat.com/2020/05/hong-kong-is-becoming-ground-zero-in-the-new-cold-war/

Why is Hong Kong so important to China—power, profits or prestige?

https://www.brinknews.com/does-hong-kong-still-matter-to-china-economically/

https://web.facebook.com/adi.ketu.3/posts/10212257971399000
dan sumber lainnya


 

Sang Pembelajar

Related Posts

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.